bandskala.com

PENGURUS CABANG NAHDATUL ULAMA

LEMBAGA PENDIDIKAN MA'ARIF NU KABUPATEN LAMONGAN

KEMENKUMHAM RI : NOMOR AHU 119.AH.01.08.TAHUN 2013

ALAMAT : JL. LAMONGREJO NO. 07 LAMONGAN KODE POS : 62211. TELP : (0322) 321668

Kamis, 19 Oktober 2017

Al-Khomis 28 Muharram 1439

Home >> Berita >> Radio NU, Media Siar Menangkal Radikalisme
NU Lamongan
Sabtu, 15-04-2017, 00:00:00 WIB, Dibaca : 210 kali

Radio NU, Media Siar Menangkal Radikalisme


Radio NU, Media Siar Menangkal Radikalisme

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Kencangnya gerakan - gerakan radikalisme yang ada di wilayah Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, membuat Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Lamongan bergegas membuat Radio NU.

"Saat ini serangan Islam radikal sangat keras sekali, maka kita imbangi dengan kita membuat radio," ucap Ketua PCNU Biin Abdul Salam, Sabtu (15/4/2017).  

Radio NU di channel 92,4 MHz, dilaunching bersamaan dengan Musyawarah Kerja dan peringatan Harlah ke - 94 NU, di kampus Universitas Islam Lamongan, dikatakan Biin, akan menjadi media yang memberikan ke warga Nahdliyyin.

"Radio NU menjadi media untuk memberikan pemahaman ke warga kita tentang ajaran Islam Ahlussunah wal Jamaah, sudah selesai dan tinggal kemasan programnya," ujarnya.

Peresmian Radio NU ditandai dengan pemotongan pita oleh Wakil Rois PWNU Jawa Timur  Dr. H. Ali Maschan Musa, didampingi oleh Wakil Bupati Lamongan, Hj. Kartika Hidayati, Rektor Unisla, H. Bambang Eko Muljono, dan Ketua PCNU Lamongan, Biin Abdus Salam.

"Saya berharap secara bersama Radio NU dapat membawa dampak positif bagi warga NU Lamongan," kata Biin.

Senada, operator Radio NU, Imam Hambali,   menjelaskan fungsi Radio NU, sebagai radio dakwah, untuk memberikan informasi selebar-lebarnya kepada warga NU Lamongan.

"Informasi tersebut bisa meliputi informasi yang bersifat keagamaan, seperti pengajian, jamaah tahlil, dan istighosah yang nantinya bisa didengarkan di radio masjid oleh tamir," tuturnya.

Imam menambahkan bahwa radio ini diprosentasikan 70 perse  berisi dakwah dan 30 persen berisikan hiburan, seperti lagu-lagu religi dan sholawat. “Semoga Radio NU tidak hanya berkembang secara audio saja, melainkan bisa berkembang hingga ke visual. Berupa televise NU,” katanya berharap. (*)

©2014 - www.maarifnulamongan.or.id
Lembaga Pendidikan Ma'arif NU Lamongan
All rights reserved